PORTAL BERITA REDAKSIRIAU.CO

HOT TOPIC

Tumpukan Sampah di Pekanbaru, LAM Riau No Comment

Penulis :bertuahpos.com Jumat,10 Juni 2016 | 01:08:42 WIB
Tumpukan Sampah di Pekanbaru, LAM Riau No Comment Ket Foto :

REDAKSIRIAU.CO, PEKANBARU - Mungkin hampir disetiap daerah di Indonesia mendapat masalah yang satu ini, yaitu persoalan banyak tumpukan sampah yang belum maksimal diatasi oleh pihak terkait.

 

Hal ini juga terjadi di Ibu Kota Provinsi Riau, yaitu Kota Pekanbaru. Saat ini masalah sampah di kota tersebut sedang menjadi sorotan karena banyaknya tumpukan sampah yang dengan mudah ditemui diberbagai lokasi hingga di tepi jalan protokol.

 

Padahal dengan alasan supaya angkut sampah di delapan kecamatan lebih efisien, Pekanbaru telah menganggarkan Rp 53 miliar proyek multiyears (APBD Perubahan 2015 dan APBD murni 2016). Hal ini juga telah disetujui DPRD Pekanbaru pada September 2015 lalu.

 

Ketika dimintai tanggapannya Ketua Harian Lembaga Adat Melayu ( LAM ) Riau AL Azhar memilih tidak memberi komentar. “Untuk itu (persoalan sampah) saya no comment,” ujarnya ketika dihubungi sambil menyebut sedang ada wawancara dengan media lain.

 

Padahal sebelumnya Al Azhar sangat jarang irit bicara. Dirinya selalu memberikan tanggapan mulai persoalan Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla), mau pun kinerja Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman.

 

Seperti yang ramai dibicarakan, Walikota Pekanbaru, Firdaus MT sedang disoroti. Pasalnya sejak swastanisasi sampah ke pihak ketiga, ternyata bukan membaik malah semakin jelek.

 

Apalagi Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kota Pekanbaru telah menyatakan memutus kontrak kerjasama dengan PT MIG walau secara lisan. Namun satelah rapat Selasa (07/06/2016) yang dipimpin oleh Walikota Pekanbaru akhirnya PT MIG diberi kesempatan hingga Jumat (09/06/2016) untuk memperbaiki kinerjanya.

 

Hal ini dinilai banyak kalangan aneh. Sebab sebelumnya Firdaus MT terang-terangan mengaku kecewa bahkan kapok dengan kinerja PT MIG.

 

Seperti yang disampaikan Direktur Eksekutif LSM Indonesian Monitoring Development (IMD), Raja Adnan. “Kalau tindak lanjut blacklist dulu perusahaannya bukan diteruskan. Ini berarti tidak konsisten apa yang di ambil bawahannya. Walikota tidak tegas, kalau begini hancur ini,” katanya saat dihubungi, Kamis (09/06/2016).

 

Apalagi Firdaus MT pernah sesumbar kecewa dan kapok dengan kinerja PT MIG tersebut. “Sama menjilat air ludah sendiri,” sebutnya.

Akses Redaksiriau.Co Via Mobile m.redaksiriau.co

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

TULIS KOMENTAR

comments powered by Disqus
shadow
Copyright © 2014 RedaksiRiau.Co All right reserved
tembilahan